Backpacker Purwokerto – Dieng – Semarang

Sudah lama rasaya tidak bersua di blog kesayangan, kalau mau nyari2 alasan bisa aja sih menyalahkan studi yang padat, tugas akhir, dan sebagainya. Tapi alasan yang sebenernya sih males, yap penyakit yang susah sekali dihilangkan.

Oke deh itu prolog dari topik yang bakal aku share -..- *tepatnya sih curcol bukan prolog*. Oke kemarin2 sempet nulis soal holiday Part 1 Purwokerto dan belum sempet nulis soal Holiday Part 2 and 3, tapi secara umum disini aku bakalan share sedikit info buat kalian cewek2 yang mau bepergian jauh dengan modal pas-pasan =))

Memang butuh nyali yang gede buat wanita yang mau backpackeran, pasti pertama kekhawatiran keluarga, temen atau pasangan *bagi yg punya pasangan pasti khawatir klo ceweknya jalan2 jauh sm cewek lagi*. Tapi selama kalian bisa jaga diri, penampilan dan sikap pasti baik2 aja kok, malah di spesialkan.

Pada backpackeran kali ini aku Cuma berdua sm temen cewek, modal nekad dengan kantong paspasan. Ini perjalanan pertama kita dengan tiga tujuan, purwokerto, dieng dan semarang.

Perjalanan pertama kita menggunakan bis antar kota, dan tipsnya pilih tempat duduk yang dekat dengan supir, terus tas2 penting di simpen d dekat kita, bisa di bawah jok, dkt dengan kaki atau d pangkuan kalo gak ribet.

Siapkan uang receh seperlunya, terus bawa minum sendiri menghindari maraknya kejahatan yang menggunakan media air minum. Hitung waktu perjalanan, terutama waktu terlama nyampe tujuan. Pastikan angkutan yang aman ke tujuan apa, tempat nunggu jemputan yang aman dimana dan pastinya tempat tinggal.

Kalo kamu nyampe tempat tujuan malem, diusahakan ada jemputan atau naik taxi biar lebih aman *walaupun agak mahal yg penting selamat*. Klo nunggu jemputan, terutama di terminal lebih baik nunggunya di pos satpam terdekat, selain memudahkan penjemput jg sekalian berjaga-jaga dari preman atau calo yg biasanya suka ganggu *biasanya loh biasanya*.

Oh iya, pelajari bahasa tempat tujuan, biar gak kena tipu. Untungnya lagi si teman aku ini ngerti bahasa jawa, tapi Cuma ngerti aja sih, ya lumayanlah.

Karena di purwokerto nebeng ke sodara jadi dari angkutan dan empat tinggal sudah ditanggung, amaaan.

Lanjut perjalanan ke dieng, nah disini kita harus ngitung waktu perjalanan, perjalanan dr purwokerto sampai dieng mencapai 2-3 jam dengan menggunakan minibus, lagi2 pilih tempat duduk dekat sopir selain gampang nanya2 juga untuk keamanan juga. Kita berangkat pagi dari Purwokerto dan nyampe tengah hari di wonosobo, dan karena kita wanita barang bawaan diturunin sm kondekturnya, lumayan kan =))

Petualangan kita gak sampe sini aja, kita harus nyambung pake angkutan khusus ke dieng dr kota wonosobo lagi2 dengan minibus. Nunggu angkutannya lumayan lama sih dan kosong tau kan resiko kalo angkutan kosong ? ngetem *nongkrongin nunggu penumpang*. Kali ini kita duduk berpisah, karna kosong sejok cukup dengan tas😀

Perjalanan ditempuh dengan waktu sekitar satu jam dengan biaya 8 rb sajaaa, banyak banget hal-hal menakjubkan pas perjalanan. Mulai dari treknya yang naik turun bukit, rumah-rumah warga yang unik dan pastinya pemandangan yang subhanallah J angan lupa didokumentasikan ya ladies. Kamera harus selalu standby deh.

IMG_0136 IMG_0139 IMG_0490

Diusaha kamu udah tau tujuan berhenti dan tempat menginap dimana, karena sudah terkenal di kalangan backpacker kita juga turun dan nginep di Losmennya Bu Jono, Tanya aja sama kondektur atau sopirnya, pasti tau kok, lokasinya juga tepat di pertigaan. Strategis😉

view dari losemen Bu Jono

view dari losemen Bu Jono

Saat nyampe losmen jangan terburu-buru hunting sana-sini, istirahatkan dulu dan tentunya isi perut. Nah iya karena dieng merupakan dataran tinggi maka wajib bagi kalian bawa jaket atau sweater, baju panjang, kaos kaki dan sarung tangan. Buat obat-obatan bawa kayu putih, minyak angin, dan pastinya obat2an pribadi seperti obat asma atau obat untuk yang alergi dingin.

Setelah merebahkan diri di kasur, menghirup udara sekitar atau mandi juga boleh *klo kuat dingin* dan jangan lupa isi perut dengan wedang jahe dan mie ongklok. Jangan ngaku pernah ke wonoosobo klo belum pernah makan mie ongklok, HAHA

Mie ongklok adalah makanan khas di wonosobo, khas banget enak lah pokoknya, dan beruntungnya di samping losemen bu jono ada yang jual mie ongklok. Rasanya itu loh, khas, wanginya, kuahnya, ehhmm menggodaaaaaa. Harus merasakan pokoknya, harganya juga murah kok Cuma 9 rebuuu Cuma mie ongklok aja gak pake sate, klo pake sate nambah lagi deh.

Me and Mie Ongklok =))

Me and Mie Ongklok =))

Setelah puas kuliner kembali berhemat lagi, tips selanjutnya bawa mie dan cemilan sebanyak2nya, berhemat.

Untuk jalan-jalannya biar lebih hemat lebih baik sewa motor sendiri, paling Cuma modal bensin sm biaya parkir gitu, Cuma kmu harus tahan sama treknya yang aduhay dan harus bisa baca peta.

Biaya sewa motor di losemen bu jono itu 100 rb belum termasuk bensin, sebenernya pake motor sendiri itu agak menyiksa terutama saat mau menikmati sunrise di bukit sikunir dengan udara dingin dan kegelapan, ujung2nya kita sempet jatuh dan motornya ngadat. Untunglah gak kenapa2 banget.

teman perjalanan di dieng

teman perjalanan di dieng

Terus juga karena kita turis hati2 kalo merasa diikutin orang,  objek wisata di dieng itu masih sepi pengunjung dan pastinya jauh dari mana-mana terutama dari jalan raya. Kalo lagi di objek wisata trus d samperin gerombolan lelaki lebih baik cepat2 cabut deh. Pengalaman juga, kita sempet diikutin oleh lelaki pake motor, dari objek wisata kawah sileri sampe museum, dan itu itu jaraknya puluhan kilometer, gak panik gimana coba ?

Eh iya, tips lagi, kalian gak akan bisa keliling dieng dalam sehari, perlu minimal dua hari buat menjelajah dieng Full. Objek wisata dieng dibagi jadi Dieng I dan Dieng II, Dieng I tempat2 dekat yang bisa dijangkau dengan jalan kaki, sedangkan Dieng II jaraknya aduhay sampei 10 KM.

Klo kita triknya hari kedua full seharian ke Dieng II dengan sewa motor, besoknya jalan2 aja ke Dieng I, sambil olahraga pagi. Kebanyakan objek wisata di dieng tidak dipungut biaya, misalnya kawah sileri, candi hindu, candi gatotkaca, sumur jalatundo, danau merdada, kawah candradimuka. Cuma yang berbayar itu parkir sama tiket masuk ke bukit sunrise, tiket 2500 dan guide 15.000 parkir 1000, terus ke telagawarna bayar 6000 dan kalo kalian tau disana ada jalan masuk yang gratis loh =)) dan ke museum karena kita nonton film dokumenter tentang dieng jadi bayar perorang 2500. Serunya lagi kita di teater museum Cuma nonton berdua, tau kan museum mistis-mistis gimana dan filmnya pun gimanaa gitu.

Kalo cerita soal perjalanan di dieng gak akan ada habisnya deh, tunggu part khususnya ya😉 nah gak lengkap klo liburan ga bawa oleh2kan ? buah tangan khasi dieng itu manisan Carica dan kopi purwaceng :p untuk lebih hemat coba deh cari home industry alias yang produksi langsung carica, jangan beli di warung oleh2 gtu, harganya bisa 2x lipat. Carica yg dijual di tempat oleh2 bisa nyampe 10 rb isi 250 ml, sedangkan dari pembuatnya langsung Cuma 5 rb rupiah =)) carica sejenis papaya kecil khas dieng, klo d sunda di sebutnya “gedang jeruk” pepaya yang mirip jeruk, kecil2 dan ada space kayak jeruk gtu. Nah selain carica kita juga beli kopi purwaceng yg berguna sebagai obat kuat =)) haha, iseng aja sih :p

Tempat olahan manisan Carica

Tempat olahan manisan Carica

Setelah dieng kita lanjut ke Semarang, di Postingan selanjutnya *gak kerasa cerita sekilas soal dieng panjang gini*

 

One thought on “Backpacker Purwokerto – Dieng – Semarang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s